Bahasa SQL‎ > ‎

Membuat Trigger di MySQL

Pendahuluan

Trigger adalah suatu objek database yang merupakan aksi atau prosedur yang dilakukan jika terjadi perubahan pada row data suatu table. Trigger tidak dapat menjadi bagian dari temporary table atau view.

Beberapa contoh penggunaan trigger yang sangat berguna adalah jika kita ingin melakukan kalkulasi tertentu yang tidak perlu "diketahui" aplikasi luar, mencatat aktivitas operasi table misalkan untuk kepentingan change data capture (CDC), dan lain-lain.

Pembuatan Trigger

Kita dapat membuat trigger dengan perintah CREATE TRIGGER. Berikut adalah syntax lengkapnya :

CREATE
    [DEFINER = { user | CURRENT_USER }]
    TRIGGER trigger_name trigger_time trigger_event
    ON tbl_name FOR EACH ROW trigger_body

Keterangan :
  • trigger_name : nama trigger.
  • trigger_time : kapan kita mengeksekusi trigger, apakah sebelum atau sesudah perubahan pada row data table. Jadi pilihannya adalah AFTER atau BEFORE.
  • trigger_event : merupakan event atau peristiwa yang menyebabkan trigger dilakukan. Pilihan event tersebut adalah INSERT, UPDATE, DELETE.
  • tbl_name : nama table.
  • trigger_body : statement-statement perintah SQL yang akan dilakukan. Jika perintahnya lebih dari satu maka gunakan dalam blok statement BEGIN ... END.
  • Jika DEFINER dispesifikasikan maka kita memutuskan trigger tersebut dijalankan hanya oleh user tertentu (dalam format penulisan user@host). Jika tidak dispesifikasikan, maka user yang melakukan perubahan (CURRENT_USER) adalah pilihan default.

Referensi "OLD" dan "NEW"

Karena trigger digunakan pada saat terjadi perubahan row data, maka kita perlu referensi ke row sebelum dan sesudah perubahan. Untuk ini ada dua alias yang berfungsi untuk hal tersebut yaitu OLD dan NEW

Sesuai namanya, OLD digunakan untuk referensi sebelum perubahan dan NEW untuk referensi sesudah perubahan.

Contoh Penggunaan : Trigger After Delete

Berikut adalah contoh penggunaan trigger untuk event setelah penghapusan (AFTER DELETE) pada table "tr_penjualan"  - database phi_minimart. Langkah yang akan kita lakukan adalah sebagai berikut :
  1. Kita akan membuat satu table audit dengan nama "tr_penjualan_hapus" yang berisi row-row yang dihapus dari table "tr_penjualan" dengan tambahan dua field, yaitu tanggal penghapusan (tgl_perubahan) dan user MySQL yang melakukan hal tersebut (nama_user).

    Berikut adalah perintahnya :

    USE phi_minimart;
     
    CREATE TABLE `tr_penjualan_hapus` LIKE `tr_penjualan`;
     
    ALTER TABLE `tr_penjualan_hapus` ADD
            (
            `tgl_perubahan` DATETIME,
            `nama_user` VARCHAR(200)
            );

  2. Tahap berikutnya adalah membuat trigger yang akan melakukan populasi data yang dihapus dari "tr_penjualan" ke table "tr_penjualan_hapus".

    Berikut adalah perintahnya :

    DELIMITER |
     
    CREATE TRIGGER hapus_tr_penjualan AFTER DELETE
        ON tr_penjualan FOR EACH ROW
    BEGIN
      INSERT INTO tr_penjualan_hapus
            (       tgl_transaksi,
                    kode_cabang,
                    kode_kasir,
                    kode_item,
                    kode_produk,
                    jumlah_pembelian,
                    tgl_perubahan,
                    nama_user
            )
      VALUES
            (       OLD.tgl_transaksi,
                    OLD.kode_cabang,
                    OLD.kode_kasir,
                    OLD.kode_item,
                    OLD.kode_produk,
                    OLD.jumlah_pembelian,
                    SYSDATE(),
                    CURRENT_USER
            );
    END;
     
    |
     
    DELIMITER ;


  3. Setelah trigger di atas kita buat, sekarang saatnya kita melakukan pengujian. Coba hapus tiga row data dari table "tr_penjualan" dan lihat efeknya di table "tr_penjualan_hapus".

    Jalankan perintah berikut :

    DELETE FROM tr_penjualan LIMIT 3;
     
    SELECT * FROM tr_penjualan_hapus;


    Terlihat pada gambar di atas 3 row yang dihapus telah "pindah" ke table "tr_penjualan_hapus" dengan tambahan informasi waktu penghapusan dan user yang menghapus.

  4. Selesai.

Sumber Referensi

Comments